Perbezaan Antara Irony and Paradox

Irony and Paradox

Irony and Paradox adalah dua alat sastera yang digunakan dalam literatur yang mana perbedaan utama dapat dikenalpasti. Ironi adalah ungkapan makna melalui penggunaan bahasa yang biasanya bermaksud sebaliknya. Irony diterapkan pada pelbagai konteks. Satu paradoks, sebaliknya, adalah pernyataan yang seolah-olah bertentangan dengannya tetapi mungkin, sebenarnya, benar. Perbezaan utama antara ironi dan paradoks ialah dalam ironi terdapat ketidakcocokan atau kekacauan antara apa yang dilihat dan apa yang berlaku, tetapi paradoks adalah percanggahan yang jelas. Melalui artikel ini mari kita periksa perbezaan antara ironi dan paradoks.

Apa Irony?

Oxford English Dictionary mendefinisikan ironi sebagai ungkapan makna melalui penggunaan bahasa yang biasanya bermaksud sebaliknya. Secara ringkas, ironi adalah ketidakcocokan antara apa yang seseorang menjangkakan dan apa yang berlaku. Ini adalah alat sastera yang digunakan secara meluas dalam karya sastera. Ironinya terdiri daripada banyak subkategori. Daripada ketiga-tiga kategori ini dianggap sebagai bentuk ironi utama. Mereka adalah ironi keadaan, ironi lisan, dan ironi literal. Di samping itu ada subkategori lain seperti ironi dramatik, ironi kosmik, ironi Socratic, dll.

Marilah kita ambil contoh untuk memahami maksud ironi apa. Dalam bermain Macbeth oleh William Shakespeare, Raja Duncan terus memuji Macbeth untuk sifatnya, sementara Macbeth merancang membunuh raja. Ini adalah contoh ironi kerana walaupun raja melihat sesuatu, hasilnya adalah sebaliknya. Ini juga boleh dikategorikan sebagai contoh ironi situasional juga.

Apa itu Paradoks?

Paradoks adalah pernyataan yang seolah-olah bertentangan dengannya tetapi mungkin, sebenarnya, benar. Terdapat beberapa paradoks yang kelihatan benar dan juga palsu pada masa yang sama. Paradoks kebanyakannya digunakan dengan logik dan dipercayai menyerlahkan kebiasaan yang wujud dalam logik. Apabila anda mula-mula membaca paradoks, anda akan menyedari bahawa ia bukanlah ayat yang tidak masuk akal tetapi bunyi munasabah. Ia adalah selepas pertimbangan yang kita perhatikan bahawa hukuman itu, sebenarnya, bercanggah dengan diri sendiri. Sebagai contoh, kurang adalah lebih banyak contoh paradoks. Apabila bercakap tentang paradoks, kita boleh mengenal pasti dua kategori. Mereka adalah paradoks sastera dan paradoks logik. Paradoks sastera kekurangan kualiti logik yang boleh dilihat dalam paradoks logik sebagai tajuk yang dicadangkan. Ini adalah kekurangan kualiti yang sering menyebabkan kekeliruan dengan ironi.

Berikut adalah beberapa contoh paradoks dari kesusasteraan Inggeris.

Hatiku melonjak ketika aku melihat

pelangi di langit:

Begitu hidupku;

Begitu sekarang saya seorang lelaki;

Begitu baik pada waktu aku tua,

Atau biarkan aku mati!

Anak itu adalah bapa kepada Manusia

Dengan William Wordsworth

Alas, cinta itu, yang pandangannya tersentak,

Haruskah, tanpa mata, lihat jalan untuk kehendaknya!

Ada banyak hubungan dengan kebencian, tetapi lebih banyak dengan cinta.

Kenapa, ya, cinta bercinta! O suka membenci!

O apa-apa, jangan buat apa-apa!

O ringan! kesombongan yang serius!

Mis-shapen huru-hara bentuk yang kelihatan baik!

Bulu memimpin, asap terang, api sejuk, kesihatan yang sakit!

Tidur yang masih bangun, itu bukanlah apa!

Cinta ini merasakan saya, yang tidak menyukai ini

Oleh William Shakespeare

Apakah perbezaan antara Irony dan Paradox?

Definisi Irony and Paradox:

Irony: Irony adalah ungkapan makna melalui penggunaan bahasa yang biasanya bererti sebaliknya.

Paradoks: Paradoks adalah pernyataan yang seolah-olah bertentangan dengannya tetapi mungkin, sebenarnya, benar.

Ciri-ciri Irony and Paradox:

Kategori:

Ironi: Keadaan situasi, ironi verbal, ironi literal, ironi dramatik, ironi kosmik, dan ironi Socratic adalah kategori ironi.

Paradoks: Paradoks literal dan logik adalah kategori paradoks.

Alam:

Ironi: Ironi adalah ketidakcekapan.

Paradoks: Paradoks biasanya percanggahan yang jelas.

Image Courtesy:

1. Lady Macbeth Oleh George Cattermole - [Domain Awam] melalui Wikimedia Commons

2. Pinocchio paradox Oleh Carlo Chiostri (1863 - 1939) kerja terbitan: Mbz1 (bercakap) [Domain Awam] melalui Wikimedia Commons