Perbezaan Antara Leukemia Akut dan Kronik

Leukemia kronik akut

Leukemia adalah sejenis kanser sel darah. Terdapat empat jenis leukemia; dua jenis leukemia akut dan dua jenis leukemia kronik. Leukemia dua akut adalah leukemia limfoblastik akut (SEMUA) dan leukemia myeloid akut (AML). Leukemia dua kronik adalah leukemia limfositik kronik (CLL) dan leukemia myeloid kronik (CML). Kebanyakan leukemia dimulakan oleh mutasi mutasi genetik tertentu , penghapusan atau transplasia. Semua ini menunjukkan gejala dan tanda yang sama; Walau bagaimanapun, mereka memerlukan kaedah rawatan yang berlainan. Artikel ini akan membincangkan semua jenis leukemia dan perbezaan di antara mereka, menonjolkan ciri klinikal, penyebab, penyiasatan dan diagnosis, prognosis, dan juga kaedah rawatan yang berbeza yang diperlukan untuk masing-masing.

Leukemia akut

leukemia akut lymphoblastic akut (ALL) ditunjukkan sebagai pembiakan neoplastik limfobel (limfosit tidak matang ). Klasifikasi WHO membahagi SEMUA ke leukemia limfositik B dan leukemia limfosit T. Secara imunologi SEMUA diklasifikasikan sebagai T sel SEMUA, sel B semua SEMUA, sel SEMUA, dan SEMUA biasa. Gejala dan tanda-tanda mereka adalah disebabkan oleh kegagalan sum-sum. Rendah hemoglobin , jangkitan, pendarahan, sakit tulang, keradangan sendi, pembesaran limpa, kelenjar limfa pembesaran, thymus palsies adalah ciri umum SEMUA. Zoster, CMV, campak, dan candidiasis adalah jangkitan biasa yang dilihat pada SEMUA pesakit. Mencegah jangkitan dengan segera terapi antibiotik dan vaksinasi , kemoterapi untuk mendorong remitan, menyatukan dan mengekalkan pengingkaran adalah langkah penting dalam menguruskan SEMUA. Pemindahan sumsum tulang juga memainkan peranan utama dalam menguruskan SEMUA.

Leukemia myeloid akut (AML)

adalah percambahan neoplastik yang berasal dari unsur myeloid sumsum. Ia adalah keganasan yang sangat progresif. Terdapat lima jenis AML. Mereka adalah AML dengan keabnormalan genetik, AML dengan displasia pelbagai garis keturunan, AML myelodysplastic syndrome, AML keturunan yang tidak jelas, dan tidak diklasifikasikan AML.Anemia, jangkitan, pendarahan, penyebaran intravaskular, sakit tulang, pemampatan tali, hati besar, limpa besar, pembesaran nodus limfa, malaise, kelesuan, dan sakit sendi adalah ciri umum AML. Penjagaan sokongan seperti pemindahan darah, antibiotik, kemoterapi dan pemindahan sum-sum tulang adalah kaedah rawatan biasa.

Leukemia kronik

Leukemia myeloid kronik (CML)

dicirikan oleh pembiakan sel mieloid yang tidak terkawal. Ia menyumbang 15% leukemia. Ia adalah gangguan myelo-proliferative, yang mempunyai ciri-ciri biasa dengan penyakit-penyakit ini. Berat badan, gout, demam, berpeluh, pendarahan, dan sakit perut, anemia, hati dan limpa adalah ciri umum. Kromosom Philadelphia, yang merupakan kromosom hibrid yang terbentuk selepas translokasi

kromosom 9 hingga 22. Imatinib mesylate, hidroksiurea, dan transplantasi allogene biasanya digunakan kaedah rawatan. Leukemia limfositik kronik (CLL) adalah proliferasi monoklonal limfosit kecil. Pesakit biasanya berusia lebih dari 40 tahun. Lelaki terkena dua kali lebih kerap berbanding wanita. CLL menyumbang 25% daripada leukemia. Ia menyebabkan hemolisis autoimun, jangkitan dan kegagalan sum-sum tulang. Radioterapi, kemoterapi dan penjagaan sokongan diperlukan untuk merawat CLL.

Apakah perbezaan antara Leukemia akut dan kronik? • Leukemia akut adalah kanser sel yang tidak matang manakala leukemia kronik adalah kanser sel matang.

• Leukemia akut adalah lebih biasa pada individu muda manakala leukemia kronik lazim di kalangan orang tua.

• Setiap jenis leukemia memerlukan kaedah rawatan yang berbeza.

Baca lebih lanjut:

1.

Perbezaan Antara Kanser Bone dan Leukemia

2. Perbezaan Antara Leukemia dan Lymphoma

3. Perbezaan Antara Leukemia dan Myeloma